Pemukulan Tontong Berusia 300 Tahun Tandai Pembukaan FPM 2023

Tanah Datar, beritaterbit.com – Didampingi Wakil Gubernur Sumatera Barat Audy Joinaldy, Bupati Tanah Datar Eka Putra, Wakil Bupati Tanah Datar Richi Aprian, Anggota DPRD Sumatera Barat, Anggota DPRD Tanah Datar serta sejumlah Pejabat lainnya, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) yang diwakili oleh Staf Ahli Bidang Reformasi Birokrasi dan Regulasi Kemenparekraf RI Kurleni Ujar (Nike) membuka secara resmi Festival Persona Minangkabau (FPM) tahun 2023 di Istano Basa Pagaruyung, Kamis (07/12/2023).

Tampak tumpah ruah ribuan masyarakat baik dari Tanah Datar maupun dari luar Daerah di Sumatera Barat memadati Istano Basa Pagaruyung untuk menyaksikan kemeriahan helat FPM 2023.

FPM tahun 2023 yang telah ditetapkan sebagai Kharisma Event Nusantara sejak tahun 2017 kali ini merupakan Festival Budaya Minangkabau yang ke VI yang digelar Pemerintah Kabupaten Tanah Datar. FPM 2023 ini akan digelar selama kurang lebih 4 hari kedepan (7 hingga 10 Desember 2023).

Pembukaan ditandai dengan pemukulan Tontong yang sudah berusia 300 tahun yang berasal dari Nagari Cubadak, Kecamatan Lima Kaum.

Menteri Parekraf yang diwakili Staf Ahli Bidang Reformasi Birokrasi dan Regulasi Kurleni Ukar yang akrab dipanggil Nike dalam sambutannya saat menyampaikan apresiasi atas komitmen Pemerintah Tanah Datar yang selalu menggerakkan budayanya.

“Tidak heran, jika Festival Pesona Minangkabau ini selalu masuk dalam Kalender Event Nasional, karena selalu komit menyelenggarakan event budaya mulai dari tingkat Nagari/Desa sampai ke event besar saat ini,” ucapnya.

Melihat semangat Pemda Tanah Datar dan dukungan masyarakatnya, Nike optimis Event Festival Pesona Minangkabau nantinya akan menjadi Event Nusantara.

“Saya yakin dengan penampilan tadi dan dengan adanya partisipasi seluruh lapisan masyarakat, FPM ini bisa terwujud menjadi Event Nusantara,” ungkapnya.

Ke depannya, Nike selaku Menparekraf juga mengharapkan pelaksanaan FPM perlu dan penting menerapkan strategi otonomi yang mengedepankan narasi dan konten kreatif, kolaborasi dengan paket-paket wisata atau pola perjalanan wisata serta mengoptimalkan peran media digital yang terus didukung dengan inovasi, adaptasi dan kolaborasi sebagai salah satu upaya pemulihan ekonomi nasional dalam rangka pencapaian target pergerakan 1,2 sampai 1,4 miliar wisatawan nusantara.

Diakhir sambutannya, Nike berharap event ini berjalan lancar dan sukses dalam upaya mempromosikan berbagai potensi dan capaian di sektor parekraf, merawat dan melestarikan tradisi seni budaya, mendorong kreativitas dan inovasi serta dapat berdampak positif pada peningkatan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat Kabupaten Tanah Datar dan sekitarnya.

“Majukan pariwisata dan ekonomi kreatif, lestarikan dan kembangkan kearifan lokal bersama kita jaga Indonesia,” tukasnya.

Sementara itu, Wakil Gubernur Sumbar Audy Joinaldy mengatakan bahwa khusus di Tanah Datar terdapat banyak sekali event, mulai dari tingkat nagari yang membantu geliat perekonomian masyarakat, seperti festival saat ini telah menciptakan banyak hal diantaranya lapangan pekerjaan pelaku seni UMKM, asosiasi maupun komunitas dan tidak kalah pentingnya tentunya meningkatkan pergerakan wisatawan ke Sumatera Barat.

“Tahun ini telah terjadi kenaikan kunjungan wisatawan yang tercatat sebesar 8 juta wisatawan domestik dan 44.000 wisatawan mancanegara. Salah satunya yaitu kabupaten Tanah Datar yang rutin melaksanakan event mulai dari nagari sampai event Kabupaten seperti saat ini,” ungkapnya.

“Dalam upaya menjadikan FPM menjadi sebuah Event yang sustainability Saya mengajak semua pihak untuk tetap berkomitmen memperkenalkan budaya asli Minangkabau dan kepada perantau tetaplah berperan untuk ranah. Karena perantau inilah yang membuat kuat Sumatera Barat demi menciptakan pertumbuhan ekonomi yang terus naik dan meningkat,” pungkasnya.

Dilain pihak, Fasli Jalal selalu Ketua Diaspora juga mengapresiasi kegiatan FPM 2023 dengan harapan Tanah Datar sebagai Luhak Nan Tuo untuk kembali merefleksikan bagaimana keunikan kultur di Nagari kemudian bisa di kontekstualkan sehingga anak-anak muda juga makin cinta dan paham filosofi di balik ritual-ritual.

Namun, tantangan kita kedepan mentransformasikan nilai budaya yang penuh dengan hal-hal yang dicari di dunia, kami dari para perantau nasional dan dunia harapkan untuk bahu-membahu agar nilai-nilai itu terefleksi di dalam keseharian.

“Terima kasih kepada Pemprov dan Kabupaten yang telah memfasilitasi dan menjalin kemitraan antara Ranah dan Rantau. Ini membuktikan kami di rantau dan ranah tidak terpisahkan dan selalu berinteraksi saling membangun pada saat satu sama lain membutuhkan,” pungkasnya.

Sementara sebelumnya, Ketua Pelaksana Iqbal Ramadi Payana yang juga sekaligus Sekretaris Daerah (Sekda) Tanah Datar menyampaikan tujuan FPM tahun 2023 adalah untuk menjadikan bidang pariwisata sebagai sektor unggulan dalam peningkatan kesejahteraan masyarakat.

“Pariwisata dapat mendatangkan multiplier effect dan lebih cepat dalam meningkatkan perekonomian masyarakat, menyentuh langsung seluruh kehidupan masyarakat. Dalam rangka meningkatkan kunjungan wisatawan dan peran serta masyarakat dalam pelestarian dan pengembangan budaya dan memberi ruang kepada pelaku ekonomi kreatif untuk bertumbuh dan berkembang,” ungkapnya.

Dijelaskannya, kegiatan FPM juga bersamaan dengan kegiatan Bundo Kanduang se dunia dengan jumlah 1.356 orang tamu undangan yang terdiri dari luar Tanah Datar 153 orang dan kurang lebih 600 orang dari bundo kanduang se dunia serta dari dalam Tanah Datar sebanyak 603 orang.

Adapun jadwal Festival Pesona Minangkabau yaitu Gala Dinner, Pembukaan FPM, Pawai Budaya Authentic Minangkabau, Makan Bajamba, Pagelaran Seni Budaya, Pagaruyung Fashion Show, Pameran Desa Wisata, Pameran Benda-benda Pusaka, Pengukuhan dan Seminar Bundo Kanduang, Pacu Jawi, Galanggang Siliah Baganti dan Festival Qasidah Rebana.

Dalam kegiatan FPM ini juga ditampilkan aneka kuliner dan kerajinan hasil karya UMKM Daerah di Kabupaten Tanah Datar. Juga ditampilkan Stand dari 14 Kecamatan yang ada di Kabupaten Tanah Datar.

Penulis: Maryati

Editor: Wulan

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.